logo blog
Selamat Datang di Info Jurusan Kuliah
Terima kasih atas kunjungan Anda di Info Jurusan Kuliah,
semoga apa yang saya share di sini bisa bermanfaat dan memberikan motivasi pada kita semua
untuk terus berkarya dan berbuat sesuatu yang bisa berguna untuk orang banyak.

3 Tips Strategis Wawancara Kerja, Penting!


Mempersiapkan wawancara kerja bisa sangat menegangkan, apalagi kalau kita belum ada pengalaman sama sekali tentang menghadapinya. Beberapa tips wawancara kerja di sini, mungkin bisa meningkatkan kesempatan Anda untuk mendapatkan pekerjaan itu.

Tentu saja, Anda harus menggunakan pakaian terbaik, terawat, dan tiba tepat waktu. Tapi Anda juga harus siap menghadapi rentetan pertanyaan yang harus Anda jawab. Yang harus Anda ingat adalah bahwa bukan hanya jawaban yang Anda berikan kepada calon atasan, tapi juga bagaimana cara Anda menyampaikan jawaban tersebut.
Manajer sumber daya manusia atau tenaga perekrut, mencari secara spesifik cara Anda memikirkan dan bereaksi terhadap pertanyaan mereka. Jika Anda telah melakukan beberapa kali wawancara pekerjaan namun belum juga berhasil, mungkin sekarang saatnya untuk berpikir lebih strategis saat Anda mempersiapkan diri untuk melewati pintu itu.

1. Perhatikan Bahasa Tubuh Anda

Meskipun terkadang sulit dikendalikan, tubuh kita mungkin bereaksi dengan cara yang tidak kita sadari. Memperhatikan bahasa tubuh Anda penting saat wawancara kerja dan inilah alasannya.

Hindari menunjukkan ketidaknyamanan

Pewawancara Anda akan segera melihat kecanggungan atau ketidaknyamanan. Misalnya, jika mereka mengajukan pertanyaan yang sulit, mungkin mengenai posisi masa lalu yang Anda pegang, mereka pasti akan menyadari jika Anda mulai bersikap gugup karena gelisah atau defensif dengan menyilangkan lengan Anda.

Saat pertanyaan yang tidak nyaman itu muncul, cobalah perhatikan bagaimana reaksi tubuh Anda. Lakukan yang terbaik agar tetap tenang dan santai.

Tetap Hormat dan Tertarik

Mematikan ponsel Anda sebelum memasuki wawancara bisa menjadi sangat bermanfaat, pewancara bisa berpikir bahwa anda tidak terlalu serius dengan wawancara tersebut jika anda tiba-tiba mengangkat telepon yang masuk. Anda juga bisa dianggap kurang menghormati orang yang sedang berhadapan dengan anda. Namun, jika Anda lupa dan telepon itu mulai ribut, pastikan untuk meminta maaf lalu mematikannya.

Selain memastikan telepon Anda mati atau tidak berbunyi atau bergetar, pastikan untuk melakukan kontak mata dengan pewawancara Anda sepanjang waktu. Terus menatap mata mereka bahkan saat Anda menjawab pertanyaan. Dan saat mereka berbicara dan menjelaskan pekerjaan itu, angguklah untuk menunjukkan bahwa Anda setuju dan mengerti.

Melihat sekeliling ruangan atau keluar jendela saat mereka berbicara kepada Anda, sekali lagi akan menunjukkan kurangnya rasa hormat terhadap apa yang mereka katakan dan kurangnya minat Anda terhadap perusahaan dan posisi.

2. Bersiaplah untuk Pertanyaan yang Membangkitkan Emosi

Seiring dengan bagaimana reaksi tubuh Anda terhadap pertanyaan, pewawancara Anda akan melihat kecerdasan emosional Anda. Inilah bagian di mana pertanyaan tentang kekuatan, kelemahan, frustrasi, dan sejenisnya ikut bermain. Bersiaplah sebelumnya untuk menjawab jenis pertanyaan ini:
  • Apa kekuatan dan / atau kelemahan terbesar Anda?
  • Apa jenis lingkungan kerja yang terbaik untuk Anda?
  • Bagaimana perasaan Anda tentang konflik di tempat kerja?
  • Bagaimana Anda menangani situasi, tekanan, atau tekanan yang sulit?
  • Mengapa Anda meninggalkan posisi Anda sebelumnya?
Bila Anda menjawab, jujur saja tapi hati-hati jangan sampai memasang bendera merah yang akan menenggelamkan peluang Anda di tempat kerja.

3. Menjawab secara strategis

Pertanyaan yang mungkin membuat Anda merasa sedikit rentan dengan membangkitkan emosi Anda adalah hal yang dimaksudkan untuk menguji pemikiran strategis Anda. Pertanyaan tentang perencanaan pemecahan masalah dan taktis termasuk dalam kelompok ini.

Memecahkan masalah

Selama wawancara kerja, Anda mungkin diminta untuk memecahkan masalah tertentu. Ini bisa menjadi masalah yang muncul bersama perusahaan di masa lalu atau yang sekarang. Luangkan beberapa saat dan pikirkan masalah ini sebelum menjawabnya. Sementara jawaban akan bervariasi tergantung pada masalahnya, inilah jenis langkah yang akan dicari pewawancara Anda:

Tinjau rencana strategisnya.

  • Identifikasi faktor keuangan, lingkungan, atau industri.
  • Konsultasikan dengan departemen atau pemangku kepentingan lainnya.
  • Tinjau ramalan perusahaan.
  • Uji kemungkinan solusi dengan pelanggan atau klien.
  • Tinjau Rencana Strategis
Tipe lain dari ukuran berpikir yang mungkin digunakan oleh calon atasan, adalah meminta Anda meninjau rencana strategis dan mengidentifikasi kesalahan atau kelalaian dengan itu. Karena mereka jelas tahu apa yang salah dengan rencana atau apa yang hilang, mereka akan mencari Anda untuk menemukan sejumlah jawaban atas pertanyaan besar ini.

Jangan biarkan pertanyaan wawancara semacam ini membuat Anda pergi. Bersihkan pikiran Anda dan kemudian renungkan dalam-dalam rencana tersebut seolah-olah Anda sudah berada di posisi tersebut untuk mengatasinya. Anda bahkan mungkin memiliki pengalaman dengan situasi serupa yang Anda hadapi di masa lalu yang dapat membantu Anda menjawabnya.
Enter your email address to get update from Jurusan Kuliah.
Print PDF
Next
This is the current newest page
Previous
Next Post »

Copyright © 2013. Jurusan Kuliah - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib Proudly powered by Blogger