logo blog
Selamat Datang di Info Jurusan Kuliah
Terima kasih atas kunjungan Anda di Info Jurusan Kuliah,
semoga apa yang saya share di sini bisa bermanfaat dan memberikan motivasi pada kita semua
untuk terus berkarya dan berbuat sesuatu yang bisa berguna untuk orang banyak.

Jangan Katakan ini Saat Wawancara Kerja

Setelah menemukan lowongan kerja yang sesuai dan memasukkan lamaran kerja, tahap selanjutnya biasanya adalah interview atau wawancara kerja. Proses ini adalah yang paling menentukan apakah kita akan diterima atau tidak. Karena itu sangat penting untuk mempersiapkan segala sesuatunya dengan baik, misalnya mengatahui tentang pertanyaan apa saja yang sering ditanyakan dalam wawancara kerja dan tentang apa yang sebaiknya tidak kita katakan saat wawancara.

Berikut ini adalah 10 hal yang sebaiknya tidak Anda katakan dalam proses wawancara.

1. Berapa besar gaji pekerjaan ini? Jangan sekali-sekali mendahului bertanya tentang gaji, jika kamu bisa. Menyebutkan tentang gaji akan membuat pewawancara berpikir bahwa Anda hanya mengejar uang, apalagi pada saat pertama kali bertemu. Silahkan baca Tentang negosiasi Gaji  untuk mengetahui tips cara menegosiasikan gaji Anda.

2. Bos saya sebelumnya bukan orang yang kompeten, menjijikkan, idiot atau kata-kata lain yang tidak baik. Pewawancara akan berpikir kalau Anda adalah orang yang sulit untuk diatur.

3. Menjawab saya bekerja di perusahaan Anda saat ditanyakan "bagaimana kamu melihat diri kamu lima tahun mendatang"? Menunjukkan kepercayaan diri itu bagus, namun terlalu percaya diri akan membuat pewawancara tertarik untuk mempekerjakan Anda.

4. Saya benci pekerjaan saya, jawaban ini mungkin akan muncul untuk menjawab pertanyaan "Kenapa Anda meninggalkan pekerjaan Anda? (khusus yang sebelumnya sudah bekerja). Jawaban yang lebih baik adalah dengan mengutarakan kenapa pekerjaan baru tersebut menarik dan, ketika merenungkan pekerjaan Anda saat ini, Anda ingin mengaplikasikan keahlian dan keterampilan yang telah Anda  kembangkan.

5. Anda terlihat hebat, hindari komentar-komentar yang dapat di interpretasikan sebagai hinaan bagaimanapun penampilan pewawancara Anda.

6. Aku tidak mengetahui adanya kelemahan ketika diminta untuk berbagi beberapa kekurangan. Bersiaplah untuk mengomunikasikan beberapa kelemahan yang Anda miliki. Anda dapat berbagi kelemahan Anda pada masa lalu dan bahwa Anda telah bekerja untuk memperbaikinya dan dapat menjadi strategi yang efektif.

7. Mengapa laba di perusahaan Anda telah merosot selama dua kuartal terakhir? Akan jauh lebih baik jika Anda menjauhi apa pun yang terdengar negatif. Sebaliknya, bungkus pertanyaan Anda menjadi lebih netral. Sebagai contoh: "Dalam pandangan Anda apa  tantangan terbesar yang dihadapi perusahaan Anda pada saat ini"?

8. Dapatkah saya bekerja dari rumah atau berapa banyak liburan aku akan mendapatkan? Simpan jenis pertanyaan ini sampai setelah Anda ditawarkan posisi di perusahaan atau mungkin atasan Anda mengajukan pertanyaan tentang motivasi atau etos kerja.

9. Anda akan menyesal jika Anda tidak mempekerjakan saya, saya yang paling berkualitas. Anda tidak mungkin mengetahui hal ini kecuali Anda telah bertemu dan dievaluasi bersama semua kandidat lainnya. Terlalu percaya diri benar-benar akan menghilangkan ketertarikan pewawancara kepada kita.

10. Saya tidak memiliki pertanyaan untuk Anda. Siapkan beberapa pertanyaan untuk ditanyakan sambil anda mengumpulkan informasi tentang perusahaan yang Anda tuju atau sesuatu yang pewawancara Anda telah sampaikan kepada Anda. Pendekatan lain adalah untuk menanyakan kepada pewawancara pertanyaan tentang pengalaman mereka di perusahaan mereka berada sekarang, misalnya: "Apa yang paling Anda sukai tentang bekerja di perusahaan ABC"?

Disadur dari jobsearch.about.com
Enter your email address to get update from Jurusan Kuliah.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Copyright © 2013. Jurusan Kuliah - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib Proudly powered by Blogger