logo blog
Selamat Datang di Info Jurusan Kuliah
Terima kasih atas kunjungan Anda di Info Jurusan Kuliah,
semoga apa yang saya share di sini bisa bermanfaat dan memberikan motivasi pada kita semua
untuk terus berkarya dan berbuat sesuatu yang bisa berguna untuk orang banyak.

Bagaimana Caranya Manjadi Insinyur Nuklir?

Teknik nuklir adalah bidang yang membahas pemanfaatan energi yang diciptakan dari reaksi subatomik. Insinyur nuklir umumnya bertugas memelihara pembangkit listrik, merancang sistem senjata, dan mengembangkan obat-obatan. Gelar sarjana teknik nuklir dapat mengarah ke pekerjaan tingkat pemula, meskipun gelar master mungkin diperlukan untuk posisi yang lebih tinggi. Insinyur nuklir mungkin perlu menjadi insinyur profesional dan mempertahankan sertifikasi profesi.

Teknik nuklir adalah bidang multidisiplin yang melibatkan penerapan proses subatomik. Para insinyur ini menggabungkan dan memecah inti, memanfaatkan energi yang dihasilkan untuk berbagai tujuan. Panduan ini memberikan informasi tentang berbagai pekerjaan teknik nuklir yang dinamis dan menguntungkan. Baca terus untuk mengetahui tentang gelar dan kredensial profesional yang diperlukan untuk bekerja sebagai insinyur berlisensi di bidang ini.

Apa yang Dilakukan Insinyur Nuklir?

Banyak insinyur nuklir bekerja dalam bidang industri energi, mengawasi konstruksi, pemeliharaan, dan prosedur keselamatan pembangkit listrik, serta mengoordinasikan pembuangan limbah nuklir dengan benar. Para profesional ini juga dapat mencari pekerjaan dengan pemerintah federal - terutama angkatan bersenjata - merancang senjata dan sistem transportasi yang didukung oleh teknologi nuklir.

Perawatan kesehatan adalah sektor populer lainnya bagi para profesional dengan latar belakang teknik nuklir, terutama mereka yang tertarik dengan kedokteran nuklir, yang melibatkan penggunaan radiasi untuk mendiagnosis dan mengobati penyakit. Insinyur Nuklir  dapat membantu merancang teknologi pencitraan yang efektif untuk produsen peralatan medis atau membantu memerangi kanker dengan menciptakan metode penyembuhan radioaktif yang kuat.

Insinyur Nuklir juga dapat bekerja sebagai peneliti, mempelajari bagaimana radiasi menyebabkan penyakit. Profesional yang memperoleh sertifikat terkait kedokteran mungkin dapat memperluas peluang kerja mereka.

Bagaimana Menjadi Insinyur Nuklir

Sebagian besar posisi entry-level di bidang teknik nuklir membutuhkan setidaknya gelar Sarjana di bidang teknik nuklir, yang sangat berfokus pada matematika dan sains. Jika ingin menjadi insinyur nuklir, anda perlu memersiapkan diri sejak dari awal SMA dengan lebih giat memelajari matematika dan IPA. 

Untuk beberapa pekerjaan, Anda mungkin juga perlu melamar lisensi khusus. 

Langkah 1: Belajar Kimia, Fisika, dan Matematika di SMA

Sebagian besar bidang teknik sangat bergantung pada penerapan model matematika dan prinsip-prinsip ilmiah. Untuk mempersiapkan gelar sarjana dalam program teknik nuklir, siswa sekolah menengah harus menguasai matematika, yang biasanya membutuhkan geometri dan aljabar.

Kimia dan fisika adalah bidang yang paling penting dalam teknik nuklir. Untuk meningkatkan peluang mereka masuk ke perguruan tinggi pilihan pertama, siswa sekolah menengah harus mempertimbangkan untuk mengambil versi Penempatan Lanjutan dari kelas-kelas ini. Calon mahasiswa teknik nuklir yang tidak menyelesaikan kursus dasar di sekolah menengah harus memenuhi persyaratan prasyarat ini sebelum mereka dapat secara resmi masuk ke jurusan teknik nuklir.

Langkah 2: Dapatkan gelar Sarjana Teknik Nuklir

Untuk memenuhi syarat untuk posisi entry-level, kamu harus mendapatkan gelar sarjana sains di bidang teknik nuklir. Beberapa pemberi kerja juga dapat menerima pelamar dari bidang serupa, seperti teknik mesin.

Sebagian besar program sarjana membutuhkan setidaknya 120 kredit. Sekitar setengah dari kredit tersebut biasanya mata kuliah pendidikan umum. Kredit yang tersisa didedikasikan untuk persyaratan utama, termasuk kelas inti seperti fisika atom / nuklir dan prinsip-prinsip termodinamika. Tergantung pada programnya, mahasiswa mungkin dapat mengejar konsentrasi di bidang-bidang seperti fisika kesehatan atau keselamatan reaktor.

Langkah 3: Pertimbangkan Gelar Magister Teknik Nuklir

Ada kecendrungan meningkatnya kebutuhan atas pemegang gelar master untuk mengakses pekerjaan insinyur nuklir entry-level, terutama instansi pemerintah dan organisasi afiliasi. Selain itu, para profesional biasanya membutuhkan gelar sarjana jika mereka ingin mengejar posisi manajerial, akademik, atau penelitian.

Untuk membantu siswa memenuhi standar ini, beberapa universitas menawarkan program gelar ganda yang memungkinkan mahasiswa memperoleh gelar sarjana dan master dalam lima tahun.

Master dalam kurikulum teknik nuklir umumnya memiliki 30 kredit semester, dengan kursus inti yang mencakup topik-topik seperti radiokimia dan analisis reaktor nuklir. Mahasiswa sering mengambil kelas lanjutan, khusus, dengan pilihan seperti manajemen perusahaan nuklir, fisika medis, dan teknik proteksi radiasi. Banyak program berpuncak pada proyek tesis intensif penelitian.

Langkah 4: Mengambil uji kompetensi untuk mendapatkan sertifikat profesi

Meskipun insinyur nuklir tidak selalu memerlukan kredensial profesional untuk mencari pekerjaan, adanya sertifikat profesi tentu akan jauh lebih memudahkan unetuk mencari kerja. 

Terdapat beberapa pilihan sertifikasi profesi nuklir yang bisa kamu ambil, sebagai gambaran kamu bisa melihatnya di website https://www.bapeten.go.id/.

Langkah 5: Dapatkan Pengalaman Praktis di Lapangan

Selain memiliki sertifikat profesi, insinyur nuklir harus memiliki pengalaman kerja yang relevan di bawah bimbingan seorang insinyur berlisensi agar lebih mudah untuk mengikuti sertifikasi profesi. Pekerjaan teknik nuklir tingkat pemula sering kali dimulai dengan periode pelatihan yang dapat berlangsung dari tiga minggu hingga enam bulan.

Banyak pengusaha membutuhkan insinyur nuklir untuk menyelesaikan kegiatan pengembangan profesional reguler untuk mempelajari keterampilan baru dan tetap mengikuti tren di bidangnya. 

Enter your email address to get update from Jurusan Kuliah.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Copyright © 2013. Jurusan Kuliah - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib Proudly powered by Blogger