logo blog
Selamat Datang di Info Jurusan Kuliah
Terima kasih atas kunjungan Anda di Info Jurusan Kuliah,
semoga apa yang saya share di sini bisa bermanfaat dan memberikan motivasi pada kita semua
untuk terus berkarya dan berbuat sesuatu yang bisa berguna untuk orang banyak.

9 Pelajaran Entrepreneurship dari Silicon Valley

Seorang atlet olah raga tidak akan menjadi hebat jika dilatih oleh seorang pelatih biasa, demikian pula seorang eksekutif. Jika anda ingin mempelajari sesuatu dan menjadi hebat dalam bidang tersebut, maka anda harus belajar dari ahlinya.  Dan jika anda ingin membangun sebuah bisnis yang sukses, ahlinya ada dalam dunia industri teknologi.

Entrepreneurship telah berkembang pesat di seluruh dunia, namun center of excellencenya, tidak diragukan lagi adalah Silicon Valley. Disinilah mesin "inovasi - modal - startup" menciptakan perusahaan besar seperti Apple, Cisco, Facebook, Google dan Intel dimulai.

Silicon Valley, Pusat Internet Dunia (commons.wikimedia.org)
Jika anda tertarik untuk mendirikan, membesarkan atau memimpin sebuah startup, anda bisa mulai belajar dari sini. Berikut ini adalah beberapa hal yang termasuk pelajaran paling fundamental jika anda ingin menjadi seorang pengusaha sukses.

Jadilah seorang maniak

Bill Gates pernah mengatakan, "Jika anda tidak bisa menjadi nomor satu, tinggalkanlah". Untuk sukses dalam suatu bidang usaha, anda harus benar-benar menggilai bidang tersebut. Menggilai bidang tersebut memungkinkan kita untuk menjadi yang terbaik, dan menguasai pasar.
Baca juga: Jurusan Kuliah 10 Orang Terkaya di Dunia

Tidak ada yang namanya waktu luang

Jika anda ingin menjadi seorang entrepreneur yang sukses, anda harus siap untuk bekerja hingga 24/7 dan mengambil resiko yang cukup besar. Itulah salah satu alasan kenapa anda harus benar-benar mencintai pekerjaan anda. Jika tidak, anda tidak akan bisa bertahan dalam jam kerja yang keras dan brutal dan tantangan dalam mendirikan sebuah bisnis. Passion untuk pekerjaan mereka adalah inspirasi sebenarnya untuk seorang entrepreneur.
Baca juga: Tips Manajemen Waktu Mahasiswa

Bersama jauh lebih baik

Dunia teknologi pada saat ini dipenuhi oleh cerita tentang kekuatan kerjasama dan grup yang hebat, misalnya Steve Jobs dan Steve Woznia yang mendirikan Apple, Andy Grove dan Gordon Moore pendiri Intel. Bersama mereka bekerja lebih baik dan menghasilkan produk yang luar biasa.

Anda tidak bisa berkembang tanpa modal segar

Faktor kegagalan pada banyak startup pada saat ini adalah mereka kehabisan kas. Sebesar apapun suatu bisnis, mereka tetap membutuhkan dana unutk membesarkan usaha mereka, tidak terkecuali raksasa dunia seperti Facebook, WhatsApp, dan Alibaba.

Jika anda tidak membangunnya, bisnis tidak akan berhasil

"Jika anda membangunnya, mereka akan berhasil" bisa jadi salah, tapi "Jika anda tidak membangunnya, mereka tidak akan berhasil" adalah pernyataan yang benar secara absolut. Anda sama sekali tidak memiliki kesempatan untuk menjadi seorang entrepreneur yang sukses kecuali jika anda bangun sekarng, bekerja, membuat sebuah produk, dan sampaikan produk tersebut ke tangan orang-orang. Mark Zuckerberg menyebut hal itu sebagai "The Hacker Way: Move fast and brake things."
Baca juga:
Bagaimana Cara Memilih Nama Bisnis/Usaha Baru

Pengalaman pengguna sangat-sangat penting

Pengalaman pengguna atas suatu  produk akan membawa mereka kepada kepuasan dan ketertarikan. Hal itulah salah satu faktor pendukung kesuksesan Tivo, Uber dan iPhone. Itu pula yang menjadi awal mula dari banyak kesempatan bisnis.  Prinsip ini juga digunakan banyak rumah makan padang di Indonesia, yaitu "Jika anda tidak puas, bilang pada kami, jika anda puas, bilang pada teman anda."

Jangan terpaku pada ide awal

Sebuah perusahaan tidak selalu menjadikan ide awal atau produk mereka sesuatu yang besar. Twitter misalnya, ditemukan sementara pendirinya adalah bagian dari Odeo, sebuah startup digital media. Google adalah contoh lainnya, pasar pencarian yang dibidik oleh Google adalah pasra yang sangat terfragmentasi dan mereka hanya mendapatkan 8 persen share saat mereka me-launching AdWords pada Oktober 2000. Produk inilah yang membuat sebuah gebrakan kesuksesan, bukan search engine.
Baca juga: Jurusan Kuliah untuk Calon Wirausahawan

Berbeda atau mati

Ada sebuah catatan yang cukup populer pada saat ini bahwa mobile web telah menurunkan dinding penghalang, sehingga orang-orang semakin mudah untuk berbisnis. Memang website telah menurunkan level persaingan bisnis, tapi tentu saja hal itu bukan hanya untuk anda sendiri sehingga keuntungan dari hal tersebut adalah terjadinya persaingan yang brutal.
Baca juga: 10 Pekerjaan Paling Mudah dengan Gaji Terbesar di Dunia

Percaya pada insting anda

Setiap startup harus berfokus pada satu prioritas pada satu waktu: pertama mendemonstrasika sebuah konsep, melaunching sebuah produk, mendapatkan pelanggan, dan meningkatkan skala penjualan. Anda juga harus meningkatkan modal seiring perkembangan perusahaan, namun anda harus tetap fokus dan mungkin anda akan semakin sering mengatakan tidak agar tetap fokus. Namun, saat sebuah kesempatan yang benar telah tiba, anda harus mengenalinya, seperti saat Steve Jobs menlihat demonstrasi GUI dan mouse. Anda harus tahu kapan anda harus mengatakan "ya."

Bagaimana anda tahu kapan anda harus mengatakan ya dan kapan mengatakan tidak? Percayai insting anda. Dibalik setiap startup yang sukses, terdapat satu atau dua orang pendiri atau pemimpin yang memiliki keberanian untuk menghadapi ketakutan atas ketidaktahuan dan berani memanjat tebing tantangan. Itulah saripati entrepreneurshop gaya Silicon Valley.
Enter your email address to get update from Jurusan Kuliah.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Copyright © 2013. Jurusan Kuliah - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib Proudly powered by Blogger