logo blog
Selamat Datang di Info Jurusan Kuliah
Terima kasih atas kunjungan Anda di Info Jurusan Kuliah,
semoga apa yang saya share di sini bisa bermanfaat dan memberikan motivasi pada kita semua
untuk terus berkarya dan berbuat sesuatu yang bisa berguna untuk orang banyak.

Menjadi Pribadi yang "Ulet"

Resiliensi atau Ketahanan di tempat kerja - atau di bagian lain kehidupan - tidak hanya penting bagi kesejahteraan emosional Anda, tetapi juga dapat membantu Anda mengelola tekanan dalam kehidupan sehari-hari dan tekanan kerja dan memungkinkan Anda untuk maju dalam karier Anda.

'Resiliensi adalah kemampuan untuk bertahan dan beradaptasi, tentang bangkit kembali - dan sangat penting untuk tetap berusaha sebaik mungkin di bawah banyak tekanan yang dapat dihasilkan kehidupan kerja'.

Baca juga:
10 Pekerjaan Terbaik di Dunia

Apa itu resiliensi?

Ada banyak definisi resiliensi yang berbeda, tetapi sederhananya, resiliensi adalah kemampuan seseorang untuk beradaptasi dan bangkit kembali dalam menghadapi kesulitan, kalau di Indonesia bisa kita artikan sebagai "Ulet".

Mungkin Anda pernah mendengar ungkapan "apa yang tidak membunuh Anda membuat Anda lebih kuat". Menjadi tangguh membantu kita melihat tantangan sebagai peluang alih-alih sebagai hambatan. Ini berarti bahwa ketika sesuatu yang tidak terduga atau tidak menyenangkan terjadi dalam hidup kita, kita dapat belajar darinya, beradaptasi dengannya, dan melangkah lebih jauh darinya menjadi orang yang lebih kuat.



Pekerja yang tidak bahagia

Pekerjaan akan memberikan sejumlah tantangan yang bisa membuatnya kadang terasa sulit - resiliensi dapat membuat Anda tetap produktif dan bahagia.

Mengapa resiliensi penting di tempat kerja?

Kami tidak akan berbohong, ada banyak hal dalam pekerjaan yang memunculkan tekanan. Mulai dari berjuang untuk menemukan lowongan di pasar kerja yang sulit, melewati tekanan wawancara kerja, politik kantor, intimidasi, membuat keputusan penting, bahkan kelebihan – berbagai pengalaman tersebut menunjukkan bahwa kehidupan kerja penuh dengan tantangan.

Baca juga:
10 Kemampuan Komunikasi Penting dalam Dunia Kerja

Resiliensi di tempat kerja adalah kemampuan untuk mempertahankan kepala yang dingin dan bekerja melalui kesulitan. Kemampuan resiliansi akan membantu Anda untuk terus bekerja dengan standar tinggi terlepas dari naik turunnya kehidupan. Juga akan membantu Anda maju dalam karier Anda dengan memberi Anda alat untuk mengelola lebih banyak tanggung jawab dan tekanan, dan menunjukkan hal ini kepada orang lain.

Seberapa tangguh saya?

Untuk mengetahui seberapa tangguh diri Anda, ada beberapa pertanyaan yang bisa Anda tanyakan pada diri sendiri:
  1. Apakah Anda tetap positif ketika ada masalah?
  2. Apakah Anda tahu cara bersantai ketika Anda mulai merasa stres?
  3. Bisakah Anda mempertahankan sudut pandang ketika segala sesuatunya menjadi sulit dalam hidup Anda?
  4. Apakah Anda memiliki banyak teman dan keluarga yang mendukung Anda ketika masa sulit?
  5. Apakah Anda banyak berolahraga, makan enak dan memiliki hobi yang Anda sukai?
Semakin banyak pertanyaan yang Anda jawab "ya", semakin besar kemungkinan Anda memiliki resiliensi yang baik. Terima kasih kepada Anda jika Anda mendapat lima ya, tetapi jangan khawatir jika tidak - ada banyak yang bisa Anda lakukan untuk membangun resiliensi Anda.
Bagaimana saya bisa mengembangkan resiliensi di tempat kerja?
Para ahli mengatakan bahwa seberapa tangguh Anda dalam hidup dipengaruhi oleh tiga faktor:
  • Karakteristik pribadi: Rasa kendali Anda atas hidup Anda, kesadaran Anda akan emosi dan kemampuan Anda untuk mengelolanya, optimisme, rasa perspektif, selera humor, kepercayaan diri, kemampuan untuk menyelesaikan masalah.
  • Faktor lingkungan: Misalnya, berapa banyak dukungan yang Anda terima untuk membantu Anda mengelola kesulitan.
  • Orang lain: Sikap orang-orang di sekitar Anda, seperti teman, keluarga, dan kolega Anda. Terkadang, ada beberapa cara yang bisa kita lakukan yang dapat mengubah faktor-faktor ini untuk memungkinkan resiliensi yang lebih baik, tetapi kita mungkin tidak akan bisa memiliki kendali atas semua faktor tersebut sepanjang waktu.
Berikut adalah 6 hal praktis yang dapat Anda lakukan sekarang untuk meningkatkan resiliensi Anda di tempat kerja, sekolah, dan dalam kehidupan rumah tangga Anda:

1. Jangan menyalahkan diri sendiri

Saat terjadi kesalahan, kita biasanya tergoda untuk berpikir bahwa semua adalah salah Anda. Misalnya, jika Anda mendapatkan nilai B dalam tes matematika Anda alih-alih nilai A yang Anda harapkan, mudah untuk berpikir bahwa Anda gagal dan entah bagaimana Anda salah. Tetapi hal-hal tidak akan selalu berjalan sesuai keinginan Anda, dan itu tidak akan selalu menjadi kesalahan Anda - atau orang lain -. Selama Anda mencoba yang terbaik yang dapat Anda lakukan selanjutnya, tidak perlu menyalahkan diri sendiri. Lain kesempatan Anda menemukan diri Anda dalam situasi seperti ini, cobalah mengambil pendekatan yang lembut dengan menerima apa yang telah terjadi dan move on.

2. Belajarlah dari kesalahan Anda

Ambil hikmah atas apapun yang terjadi dari berbagai masalah yang anda hadapi. Berusaha untuk melakukan berbagai hal dengan lebih baik di masa depan jauh lebih baik daripada menyalahkan diri sendiri. Dalam contoh tes matematika di atas, pendekatan positif adalah melihat melalui jawaban anda untuk mencari tahu apa kelemahan Anda, kemudian buat rencana perbaikan untuk menjadikan diri anda lebih baik dalam topik-topik yang belum anda kuasai tersebut.

3. Menerima perubahan

Mungkin cukup mudah untuk menolak perubahan. Tetapi perubahan bisa menjadi hal yang baik, bahkan jika itu tidak sesuai dengan yang kita harapkan - paling tidak karena perubahan itu dapat mengajarkan kita bagaimana beradaptasi dengan situasi baru. Misalnya, jika dosen salah satu mata kuliah anda berubah beberapa kali sepanjang semester, alih-alih mengeluhkannya, Anda bisa mencoba beradaptasi dengan gaya mengajar mereka yang berbeda dan melihat apa yang bisa Anda dapatkan darinya - mereka mungkin memiliki kelebihan yang tidak dimiliki dosen sebelumnya.
Baca juga:
Menjadi Manusia Kreatif di Era Inovasi

4. Buat jaringan pertemanan yang saling mendukung

Mungkin Anda sudah bertahan dengan sedikit bantuan dari teman-teman Anda, jika demikian – selamat, anda berhasil! Tetapi jika Anda pikir Anda bisa melakukannya dengan sedikit lebih banyak dukungan dari keluarga dan teman, coba ambil sendiri langkah awal. Orang lain lebih mungkin mendukung Anda melalui kesulitan yang anda hadapi jika Anda pernah melakukan hal yang sama untuk mereka pada satu waktu atau waktu yang lain. Anda bisa melakukan pendekatan yang sama dengan rekan kerja Anda di tempat kerja.

5. Baiklah kepada diri sendiri

Olahraga, diet yang tepat, dan banyak tidur benar-benar penting untuk resiliensi (bersama dengan banyak hal lain dalam hidup). Hindari terlalu banyak makanan manis, jangan minum terlalu banyak kafein seperti teh, kopi, atau kola - dan jangan merokok atau minum. Tidurlah setidaknya 7-8 jam tidur perhari  dan 30 menit olahraga ringan per hari (bersepeda, jalan cepat dll). Menjaga pikiran dan tubuh Anda sehat akan membantu mengatur suasana hati Anda.
Baca juga:
Jadikan Pagi Anda Luar Biasa

6. Melatih Mindfulness

Anda mungkin pernah mendengar tentang mindfulness, saat ini mindfulness adalah salah satu topik yang sedang trending di dunia. Pikiran yang sibuk dan terus berpacu dapat melelahkan, dan tidak membantu menumbuhkan pola pikir yang tenang yang Anda butuhkan untuk resiliensi kita di tempat kerja.

Mindfulness mengajarkan kita untuk fokus pada sensasi fisik tubuh - biasanya dimulai dengan nafas - untuk menghubungkan diri kita dengan dunia, jadi kita tidak terlalu terganggu oleh pikiran yang berputar.  Dengan meningkatkan kesadaran akan diri dan dunia, kita akan lebih mudah untuk mencapai resiliansi dalam kehidupan sehari-hari.
Baca juga:
10 Hobi yang Bisa Meningkatkan Kecerdasan

Semoga Anda memiliki pengertian yang lebih baik tentang pentingnya memiliki resiliensi di tempat kerja - ditambah beberapa teknik untuk membantu Anda mulai membangun resiliensi di sekolah dan kehidupan rumah Anda segera. 
Enter your email address to get update from Jurusan Kuliah.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Copyright © 2013. Jurusan Kuliah - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib Proudly powered by Blogger