logo blog
Selamat Datang di Info Jurusan Kuliah
Terima kasih atas kunjungan Anda di Info Jurusan Kuliah,
semoga apa yang saya share di sini bisa bermanfaat dan memberikan motivasi pada kita semua
untuk terus berkarya dan berbuat sesuatu yang bisa berguna untuk orang banyak.

10 Hal Tentang Desainer Interior yang Perlu Kamu Tahu

Apakah Kamu sering mendapat pujian dengan ruang tamu rumah yang kamu desain? Apakah Kamu suka dekorasi kamar dan mengatur furnitur didalamnya? Jika Kamu menjawab ya untuk pertanyaan-pertanyaan diatas, maka mungkin karier dalam desain interior tepat untuk Kamu.

Tapi, sebelum Kamu membuat pilihan karier yang akan mengubah hidup kamu, ada beberapa hal yang harus Kamu ketahui tentang dunia desain interior. Seorang desainer interior akan menghadapi tantangan setiap hari; beberapa di antaranya mungkin tidak menarik bagi Kamu, sementara yang lain mungkin menggairahkan Kamu dan akan menjadi gerbang untuk karier yang tidak pernah Kamu pikirkan.

Prospek Kerja Jurusan Kuliah Desain Interior

Agar kamu bisa membuat pertimbangan yang lebih rasional yang mudah-mudahan tidak akan kamu sesali di kemudian hari, baca terus untuk mengetahui 10 hal yang harus Kamu ketahui sebelum menjadi desainer interior.

alasan kuliah interior design

1. Ada Perbedaan Antara Dekorator dan Desainer

Apa perbedaan antara dekorator interior dan desainer interior? Dalam satu kata: pendidikan.
Secara harfiah siapa pun bisa menjadi dekorator interior. Seseorang yang suka bermain dengan warna, kain, dan tekstil bisa menjadi dekorator hanya dengan mencetak kartu nama dan mempromosikan diri kepada klien. Hal ini tidak selalu berarti buruk, tetapi latar belakang pendidikan juga penting.

Di sisi lain, seorang desainer interior harus memiliki pendidikan yang terakreditasi; asosiasi atau gelar sarjana adalah syarat untuk bekerja di bidang desain interior. Apakah Kamu ingin melanjutkan pendidikan, atau langsung terjun ke dunia dekorasi? Terus membaca untuk melihat apakah desain interior bisa pas untuk Kamu.

2. Kamu Harus Memiliki Ketrampilan dalam Desain

Mungkin tampak jelas, tetapi untuk menjadi desainer interior, Kamu harus memiliki bakat bawaan untuk warna, pengaturan tata ruang, arsitektur dan tekstil. Apakah Kamu menikmati dekorasi rumah Kamu dan mendapatkan banyak pujian dengan dekorasi yang kamu rancang? Itu tidak berarti Kamu harus menjadi perancang interior, tapi itu bisa menjadi tanda yang bagus.

6 Alasan Kuliah di Jurusan Kuliah Seni dan Desain

Langkah pertama menuju karier yang sukses adalah mengikuti hasrat Kamu, passion kata orang bule. Lagi pula, melakukan sesuatu yang Kamu sukai tidak akan pernah terasa seperti bekerja.

jurusan kuliah interior design

3. Desain Interior Tidak Selalu tentang Kain dan Kesenangan

Sementara kain, furnitur, dan warna dapat memainkan peran besar dalam desain interior, ada banyak tugas lain yang diperlukan oleh desainer interior - banyak di antaranya mungkin tampak kurang menyenangkan dan lebih seperti bekerja.

Desainer interior perlu dididik dalam sejarah desain, integritas struktural bangunan, kode bangunan, ergonomi, konsep spasial, etika, psikologi, gambar yang dibantu komputer (CAD) dan banyak lagi.

Prospek Jurusan Teknik Arsitektur

Keterampilan yang luas ini diperlukan karena desainer bekerja dengan tidak hanya pemilik rumah, tetapi juga pembangun, arsitek, instansi pemerintah dan pemilik bisnis. Untuk menjadi perancang interior yang sukses, seseorang perlu dididik dan berpengetahuan luas.

4. Gaji Mungkin Tidak Setinggi yang Kamu Pikirkan

Idealnya, seseorang dengan pendidikan yang begitu luas mendapat bayaran yang baik? Tapi tergantung. Statistik menunjukkan bahwa gaji rata-rata perancang interior entry-level di AS adalah $ 42.380 per tahun.

Tentu saja, ini tergantung pada banyak faktor, seperti pendidikan, lokasi, pengalaman kerja dan ukuran perusahaan / perusahaan. Seorang desainer interior yang bekerja di perusahaan furnitur kemungkinan besar akan memiliki gaji yang bernilai di bawah dari seorang desainer yang bekerja untuk perusahaan arsitektur high-end.

10 Pekerjaan Terbaik di Dunia

Pada dasarnya, Kamu dapat menentukan tingkat pembayaran Kamu dengan mendapatkan sebanyak mungkin eksposur dan pengalaman.

5. Banyak berinteraksi dengan banyak orang

Jika kamu meminta desainer interior untuk berbagi pengalaman mereka, mereka pasti akan menceritakan beberapa cerita horor dari klien sebelumnya. Orang-orang rewel, terutama ketika datang ke rumah mereka. Sementara beberapa klien memiliki tujuan yang jelas dalam pikiran, yang lain mungkin berpikir mereka tahu apa yang mereka inginkan hanya untuk menemukan bahwa mereka membenci produk akhir dan tidak puas dengan pekerjaan Kamu.

Desainer interior yang sukses adalah orang yang suka membuat perasaan dan mitigator (dan kadang-kadang pembaca pikiran) - seseorang yang dapat mengarahkan klien ke arah hasil yang menguntungkan sementara membuat mereka merasa mereka memegang kendali penuh atas pilihan desain. Desainer interior selalu menyeimbangkan keputusan desain dan keinginan klien mereka. Itu bukan cakewalk, untuk sedikitnya.

Prospek Jurusan Ilmu Komunikasi

jurusan kuliah interior design

6. Kamu Perlu Mengembangkan Portofolio

Sebuah gambar mengatakan seribu kata, dan ini hampir selalu benar ketika berhubungan dengan  portofolio desainer interior. Kamu dapat berbicara sepanjang hari tentang warna dan tekstil, tetapi kecuali Kamu memiliki portofolio luar biasa yang memamerkan desain dan proyek Kamu, kesuksesan Kamu akan sedikit dan jauh.

Jika Kamu baru saja keluar dari sekolah dan baru di pasar kerja, mungkin perlu menawarkan layanan Kamu secara gratis atau dengan tarif yang dikurangi. Ini mungkin cara terbaik untuk memulai portofolio; itu juga cara yang bagus untuk mengenal pedagang dan pemasok lokal, dan mengembangkan hubungan untuk proyek-proyek masa depan.

Semua orang mulai dari bawah. Dengan beberapa upaya, pengalaman dan pemasaran yang tepat, kamu bisa menjadi kekuatan yang sukses di bidang desain interior.

7. Persaingan Sengit dalam Desain Interior

Desain interior adalah bisnis yang sangat kompetitif. Kunci kesuksesan adalah membuat diri Kamu diperhatikan. Seperti disebutkan di atas, portofolio desainer yang luar biasa pasti akan membantu Kamu mendapatkan proyek. Faktor penting lainnya adalah memperoleh pendidikan yang luas. Semakin banyak yang Kamu tahu, semakin baik untuk Kamu.

Pertimbangkan untuk melihat tren masa depan seperti pertumbuhan populasi, perancangan untuk lansia, arsitektur modern, dan desain hijau; pendidikan dalam bidang desain khusus ini akan memberikan Kamu keunggulan di pasar kerja. Juga merupakan ide yang baik untuk tetap mengikuti tren desain dengan membaca publikasi desain dan situs web seperti Freshome, berkomunikasi dengan sesama desainer dan mengikuti seorang mentor. Ketika kompetisi sangat tinggi, Kamu harus bekerja keras untuk mendapatkan perhatian dan naik ke posisi teratas.

8. Desainer Virtual Memiliki Kesempatan yang luas

Ketika orang-orang menyewa desainer interior, mereka mungkin tidak menyadari bahwa mereka benar-benar dapat menyewa dari mana saja di dunia. Ya, desainer juga bisa telecommute! Berkat inovasi teknologi seperti Skype dan perangkat lunak desain, para perancang menemukan dunia baru desain virtual.

Meskipun beberapa alat desain ruang virtual online gratis tersedia untuk masyarakat umum, desainer interior memiliki keunggulan pada kompetisi ini berkat hubungan eksklusif mereka dengan garis desain elit. Beberapa perusahaan tekstil kelas atas menawarkan diskon kepada desainer yang bekerja dalam perdagangan, sehingga memungkinkan mereka memberikan harga terbaik untuk klien mereka.

10 Cara Mudah Mendapatkan Uang dari Internet

jurusan kuliah interior design

9. Desainer Harus Tahu Hukum dan Kode Lokal 

Ini mungkin menjadi salah satu alasan saat calon desainer memilih untuk menghindari pendidikan dan menjadi dekorator, dengan demikian mereka bisa menghindari keharusan untuk mempelajari peraturan dan hukum setempat.

Beberapa detail tentu saja bisa membosankan, tetapi mereka diperlukan pengetahuan untuk desainer interior. Mempelajari masalah pipanisasi, listrik dan dinding penahan beban mungkin tidak menggairahkan Kamu, tetapi hal ini diperlukan. Tetap mengikuti hal-hal seperti itu memberi desainer interior keuntungan dan daya jual yang tidak dimiliki para dekorator.

10. Ini Bukan Tentang Gaya Kamu, Ini Tentang Mereka (Pengguna jasa)

Sementara desainer dapat menawarkan klien mereka berbagai macam gaya desain untuk dipilih, penting untuk diingat bahwa gaya apa yang cocok untuk klien menjadi keputusan mereka sendiri. Hanya karena desainer terdidik dan memiliki selera yang baik tidak membuat pilihan mereka lebih unggul dari klien mereka.

10 Alasan Menarik Menjadi Arsitek Lanskap

Pekerjaan desainer interior adalah untuk menawarkan berbagai gaya dan mengarahkan klien ke arah pilihan desain yang tepat sambil memungkinkan klien untuk merasa mereka memegang kendali. Sebagai contoh, Kamu dapat bekerja sebagai desainer interior selama bertahun-tahun dan tidak pernah mendesain rumah yang sesuai dengan selera yang Kamu miliki. Ini semua tentang gaya klien - dan Kamu harus menyisihkan selera kamu sendiri.

jurusan kuliah interior design


Jadi, Setelah membaca semua pro dan kontra untuk menjadi desainer interior, apakah Kamu pikir itu adalah salah satu yang ingin Kamu kejar? Jika Kamu mempertimbangkan desain interior sebagai karier, ingatlah semua 10 hal yang disebutkan di atas. Bidang ini mungkin kompetitif, tetapi dengan kerja keras dan portofolio yang kamu bangun, Kamu dapat menjadi perancang interior yang sukses.
Enter your email address to get update from Jurusan Kuliah.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Copyright © 2013. Jurusan Kuliah - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib Proudly powered by Blogger