logo blog
Selamat Datang di Info Jurusan Kuliah
Terima kasih atas kunjungan Anda di Info Jurusan Kuliah,
semoga apa yang saya share di sini bisa bermanfaat dan memberikan motivasi pada kita semua
untuk terus berkarya dan berbuat sesuatu yang bisa berguna untuk orang banyak.

7 Lulusan Internasional Kampus Oxford dan Cambridge

Daftar alumni Oxford dan Cambridge yang terkenal di dunia cenderung didominasi oleh orang-orang dari Inggris. Mengingat bahwa kampus kedua universitas tersebut berada di Inggris, jadi tentu tidak mengherankan. Cukup mudah untuk mengetahui sejumlah besar nama tokoh publik seperti perdana menteri, jurnalis, aktor, ilmuwan, dan orang lain di Inggris dalam kehidupan publik berasal dari Kampus Oxford's dan Kampus Cambridge.

Tetapi selama beberapa generasi, universitas-universitas ini juga telah menarik para siswa yang antusias dari seluruh dunia, dan banyak dari para pelajar itu telah melakukan hal-hal yang luar biasa. Ada politisi, penulis, juru kampanye dan bahkan bangsawan, dan pengaruh mereka telah dirasakan di seluruh dunia.

Dalam artikel ini, kita akan membahas beberapa lulusan internasional yang paling mengesankan, terkenal dan melakukan perubahan signifikan dalam sejarah dunia yang dihasilkan oleh universitas Oxford dan Cambridge. Dan jika kamu berencana untuk kuliah undergraduate maupun post-graduate di Oxford atau Cambridge, barangkali cerita tentang beberapa tokoh dunia berikut bisa menginspirasi Anda.

1. Seretse Khama (Balliol College, Oxford)

kuliah di inggris
Seretse Khama. https://www.npg.org.uk/

Dilahirkan menjadi bangsawan pada tahun 1921 di tempat yang kemudian menjadi British Protectorate of Bechuanaland (sekarang Botswana), Seretse Khama adalah raja pada usia 4 tahun. Pendidikannya adalah urusan internasional: dia pergi ke sekolah di Afrika Selatan, di mana dia juga memperoleh BA, dan kemudian menghabiskan satu tahun belajar di Balliol College, Oxford, pada 1945. Selanjutnya, ia bergabung dengan Inner Temple di London dan menjadi pengacara. Sejauh ini, sangat konvensional bagi seseorang dengan latar belakang seperti Khama pada saat itu.

Tetapi pada tahun 1947, Khama bertemu dengan Ruth Williams, seorang wanita Inggris yang bekerja sebagai juru tulis. Mereka jatuh cinta, dan menikah hanya setahun kemudian. Pernikahan antar ras itu memicu kehebohan internasional, dengan protes dari pemerintah apartheid Afrika Selatan, pemerintah Inggris, dan keluarga Khama sendiri. Hasilnya adalah bahwa pemerintah Inggris, di bawah tekanan dari Afrika Selatan, mengusir Khama dari Bechuanaland.

Daripada melihat pernikahannya dibatalkan, Khama meninggalkan tahta, dan diizinkan untuk kembali dengan istrinya ke tanah airnya pada tahun 1957. Ia terjun ke politik sebagai warga negara pribadi, mendirikan partai politiknya sendiri, mendorong kemerdekaan dari Inggris dan pada tahun 1966, menjadi Presiden pertama dari Botswana yang independen. Dia terpilih kembali tiga kali, dan dari 1966 hingga 1980, di bawah kekuasaan Khama, Botswana memiliki ekonomi yang tumbuh paling cepat di negara mana pun di dunia.

Prospek Jurusan Kuliah Hukum

2. Dorabji Tata (Gonville dan Caius College, Cambridge)


Pada saat Doraji Tata lahir di Bombay pada tahun 1859, keluarga Tata sudah menjadi kekuatan bisnis yang harus diperhitungkan di tangan ayahnya, Jamsetji Tata. Jamsetji Tata sekarang dikenal sebagai Bapak Industri India, dan sebagai pemuda ia memiliki empat tujuan dalam hidup: untuk mendirikan sebuah hotel mewah yang patut dicontoh, untuk mendirikan perusahaan besi dan baja, untuk mendirikan institut kelas dunia untuk pendidikan, dan mendirikan pabrik hidroelektrik.

Prospek Jurusan Kuliah Teknik Elektro

Dia hanya berhasil mewujudkan hotel di masa hidupnya; Dorabji Tata yang mengetahui impian ayahnya mendirikan Tata Steel dan Tata Power terealisasi.

Setelah menyelesaikan pendidikan awal di India, Dorabji Tata dikirim ke Inggris saat berusia 16 tahun untuk belajar di bawah bimbingan pengajar pribadi, dan kemudian menerima pendidikan universitas di Gonville dan Caius College, Cambridge. Dia kemudian kembali ke Bombay dan menerima gelar dari Kolese St. Xaverius di sana.

Setelah bekerja sebentar sebagai jurnalis, ia berkeliling dunia untuk mendukung bisnis kapas ayahnya, dan setelah kematian ayahnya pada tahun 1904, mendirikan Tata Steel pertama pada tahun 1907, dan kemudian Tata Power pada tahun 1910 - tahun yang sama saat ia dianugerahi gelar kehormatan karena kontribusinya untuk industri.

Prospek Jurusan Kuliah Teknik Industri

Dia tetap menjadi ketua Tata Group sampai kematiannya pada tahun 1932. Namun, kontribusinya yang luar biasa untuk industri bukanlah satu-satunya warisan: sesaat sebelum dia meninggal, dia mendirikan Sir Dorabji Tata Trust, yang telah memberikan bantuan bencana dan mendirikan sekolah, rumah sakit dan pusat penelitian di seluruh India.

3. Benazir Bhutto (Lady Margaret Hall dan St Catherine’s College, Oxford)



Perdana Menteri wanita pertama Pakistan, Benazir Bhutto lahir pada tahun 1953 menjadi sebuah dinasti politik; ayahnya menjadi menteri energi ketika dia berusia lima tahun, dan Perdana Menteri Pakistan ketika dia berusia 20 tahun. Dia dibesarkan dengan bahasa Inggris sebagai bahasa pertamanya, dan ayahnya dengan bersemangat mendorong pendidikannya dan ambisinya untuk mengikutinya ke dalam politik.

Bhutto kuliah pertama kali di Harvard, di mana dia memperoleh gelar BA pertamanya, kemudian Lady Margaret Hall, di mana dia mendapat BA kedua di bidang Filsafat, Politik, dan Ekonomi. Dia kemudian menghabiskan satu tahun di St Catherine's College mengambil kursus Dinas Luar Negeri sebagai diplomat. Waktunya di kampus Oxford dipenuhi dengan kesibukan dan kesuksesan; Selain studinya, ia terpilih sebagai Presiden Oxford Union.

Prospek Jurusan Kuliah Hubungan Internasional

Tapi hidupnya segera menjadi jauh lebih sulit. Tidak lama setelah dia kembali ke Pakistan, ayahnya - kemudian Perdana Menteri - digulingkan dalam kudeta militer, ditangkap, dan kemudian dieksekusi. Saudara-saudara Bhutto mendirikan kelompok paramiliter untuk melawan pemerintah militer, dan itu memberikan pembenaran bagi Bhutto dan ibunya untuk ditangkap. Bhutto ditahan selama beberapa tahun, termasuk di sel isolasi, sebelum dia dibebaskan ke pengasingan.

Nasibnya berubah setelah darurat militer dicabut pada tahun 1985, dan dia kembali ke Pakistan menarik suara dua juta penduduk Pakistas. Dalam rentang waktu 18 bulan dia menikah, punya anak dan terpilih sebagai Perdana Menteri, memimpin partai yang didirikan ayahnya. Pemerintahannya dirundung oleh tuduhan korupsi, tetapi setelah menjalani periode sebagai oposisi, ia terpilih kembali pada tahun 1993.

Pada tahun 1996, pemerintahannya kembali diberhentikan dengan alasan korupsi. Tuduhan diajukan terhadap Bhutto, meskipun ia menyatakan bahwa tuduhan tersebut adalah taktik politik tanpa alasan yang dapat dibenarkan.

Pada tahun 2007, ia sekali lagi berkampanye untuk pemilihan parlemen - tetapi kampanye tersebut diakhiri secara tiba-tiba oleh pembunuhannya setelah  dia memberikan pidato kepada rapat umum partai politiknya. Meskipun pelaku tetap tidak diketahui, Taliban Pakistan diyakini terlibat. Tetapi dinasti politik yang dibangun ayahnya terus berlanjut: suaminya menjadi Presiden Pakistan setelah kematiannya, dan putranya serta salah satu putrinya mengumumkan niat mereka untuk mengikuti orang tua mereka ke dalam politik.

4. Margrethe II dari Denmark (Girton College, Cambridge)

Queen Margrethe II of Denmark.  http://archive.government.ru/

Ratu Denmark saat ini, yang lahir pada tahun 1940, mungkin menjadi salah satu bangsawan terdidik terbaik di dunia. Dalam lima tahun dari 1960 hingga 1965, ia menghabiskan waktu mempelajari arkeologi prasejarah di Girton College, ilmu politik di Universitas Aarhus, dan ia juga belajar di Sorbonne dan London School of Economics.

Prospek Jurusan Kuliah Ekonomi Pembangunan

Margrethe II dilahirkan sebagai anak sulung dari tiga putri, dan tidak lama setelah adik perempuannya yang termuda lahir pada tahun 1946, sebuah proses konstitusional dimulai untuk memungkinkan Margrethe naik ke takhta; Konstitusi sebelumnya menetapkan bahwa hanya laki-laki yang bisa memegang tahta Denmark.

Sampai Margrethe II menjadi ratu pada tahun 1972, tidak ada raja perempuan di Denmark berkuasa sejak Margrethe I, yang merupakan ratu Denmark dan Norwegia dari 1387 hingga 1412, dan ratu Swedia dari 1389 hingga 1412. Margrethe I dipuji sebagai seorang pemimpin yang bijak dan cakap, dengan julukan “Sang Raja Wanita” yang kemudian menjadi lencana kehormatannya.

Tujuannya adalah untuk menyatukan Skandinavia dan dia berhasil mendirikan persatuan yang berlangsung selama satu abad. Penerusnya mungkin telah menjalani kehidupan yang kurang dramatis hingga saat ini, tetapi Margrethe II tampaknya memiliki pencapaian yang mengagumkan di bidang lain, seperti lukisan, terjemahan dan desain kostum.

Prospek Jurusan Kuliah Fashion Designer

5. Bill Clinton (Universitas College, Oxford)


Presiden Amerika Serikat ke-42 adalah presiden AS kedua yang belajar di Inggris (yang pertama adalah John F Kennedy di London School of Economics). Setelah menyelesaikan gelar di Georgetown University di Washington DC, Bill Clinton memenangkan Beasiswa Rhodes yang bergengsi untuk belajar di Kampus Oxford.

Sesampai di Kampus Oxford, ia beralih kuliah di fakultas politik, akhirnya belajar setahun dari B.Phil sebelum berangkat lebih awal untuk kembali ke AS dan mengambil sekolah hukum di Yale, di mana ia bertemu dengan Hillary Rodham yang akan terus menjadi istrinya. (dan memenangkan suara populer untuk Presidensi AS sendiri). Pada tahun 1994, Kampus Oxford memberi Clinton gelar kehormatan dan persekutuan.

Setelah lulus dari Yale, Clinton menjadi profesor hukum dan kemudian terlibat dalam politik, berhasil mencalonkan diri sebagai gubernur Arkansas pada tahun 1979. Dia memegang jabatan itu hingga tahun 1981, dan kemudian terpilih kembali selama sepuluh tahun pada tahun 1983. Ia menjadi semakin berpengaruh dalam Partai Demokrat, khususnya di antara kelompok Demokrat Baru yang menyatakan bahwa partai itu harus pindah ke pusat untuk memenangkan pemilihan di masa depan.

Clinton menguji pernyataan itu ketika dia mencalonkan diri sebagai Presiden pada 1992, dan menang dengan telak. Dia terpilih kembali pada tahun 1996 dengan margin yang sama, meskipun masa jabatan keduanya dirundung skandal, termasuk percobaan impeachment. Keluar dari Gedung Putih, ia terus terlibat dalam kehidupan publik di Amerika Serikat, yang terakhir dia mendukung kampanye kepresidenan istrinya.

Prospek Jurusan Kuliah Ilmu Komunikasi

6. Vladimir Nabokov (Trinity College, Cambridge)

Vladimir Nabokov. http://www.gettyimages.co.uk/

Novelis Rusia-Amerika Vladimir Nabokov lahir di St Petersburg pada tahun 1899, dari sebuah keluarga bangsawan Rusia. Dia adalah keturunan dari pangeran Tatar abad ke-14, dan ibunya adalah cucu perempuan dari seorang pemilik tambang emas multijutawan. Nabokov dibesarkan dengan bahasa Rusia, Inggris dan Perancis dengan kefasihan yang sama, dan menerbitkan koleksi puisi pertamanya di Rusia pada usia 17 tahun.

Pentingnya Menulis

Tetapi Revolusi Rusia menyebabkan keluarganya melarikan diri, dan Nabokov menjadi mahasiswa di Trinity College, Cambridge. Dia beralih dari belajar zoologi untuk mempelajari bahasa Slavonic dan Roman, dan terbukti sebagai seorang sarjana yang luar biasa. Keluarganya pindah ke Berlin dan kemudian ke Amerika Serikat, di mana Nabokov mengajar sastra komparatif dan kemudian Rusia di Wellesley College. Pada saat itulah Nabokov menulis novelnya yang paling terkenal dan kontroversial, Lolita, yang cukup sukses secara finansial sehingga keluarganya dapat pindah ke Swiss dan hidup sepenuhnya dari hasil tulisannya.

Novel-novelnya yang paling sukses ditulis dalam bahasa Inggris, meskipun ia dan istrinya menerjemahkan banyak dari mereka ke dalam bahasa Rusia. Dia mengkritik karya para penulis dan penerjemah wanita, meskipun istrinya bertindak sebagai penerjemah, pemeriksa, pengetik, dan pendukungnya yang bersemangat.

7. Cornelia Sorabji (Somerville College, Oxford)

Salah satu lulusan Kampus Oxford yang layak untuk lebih dikenal adalah Cornelia Sorabji, yang lahir di Maharashtra, India, pada tahun 1866. Keluarganya sangat tertarik dengan promotor hak-hak perempuan, terutama dalam pendidikan - ayahnya membantu meyakinkan Universitas Bombay untuk menerima perempuan - dan ibunya mendirikan beberapa sekolah anak perempuan di kota Pune.

Sorabji adalah siswa berbakat, berada di urutan teratas dalam ujian terakhirnya di Deccan College. Tetapi sebagai seorang wanita, ia ditolak beasiswa pemerintah yang akan mengizinkannya untuk melanjutkan studinya di Inggris. Dia malah menjadi wanita pertama yang lulus dari Universitas Bombay, terdaftar di Somerville College, Oxford pada tahun 1889.

Pada tahun 1892, akhirnya diberi izin untuk mengikuti ujian Sarjana Hukum Perdata - meskipun keputusan khusus harus diloloskan untuk memungkinkan dia untuk dapat melakukan itu. Dia adalah wanita pertama yang belajar Hukum di Kampus Oxford, dan orang India pertama yang mendaftar di sana.

Meskipun demikian, dia menolak untuk berbaur, dia mengenakan sari berwarna cerah, bukan warna yang lebih sederhana yang merupakan norma umum bagi siswa di Inggris pada saat itu. Meskipun dia mengikuti ujian yang relevan, dia tidak dapat mengambil gelar di Kampus Oxford; perempuan tidak diberikan gelar di Oxford hingga 1920 (Cambridge sampai 1948).

Tak gentar, Sorabji kembali ke India di mana dia bekerja dalam bidang hukum, sering mengambil kasus perempuan yang tidak memiliki akses lain ke perwakilan hukum. Butuh waktu hingga 1923 agar hukum diubah sehingga dia dapat secara resmi berpraktik sebagai pengacara, meskipun kemampuan akademis dan hukumnya jelas. Begitu undang-undang itu diubah, ia menjadi wanita pertama yang mempraktikkan hukum di India dan Inggris, yang telah berjuang tanpa lelah melawan diskriminasi dan membuka jalan bagi perempuan untuk mengikuti jejaknya
Enter your email address to get update from Jurusan Kuliah.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Copyright © 2013. Jurusan Kuliah - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib Proudly powered by Blogger