logo blog
Selamat Datang di Info Jurusan Kuliah
Terima kasih atas kunjungan Anda di Info Jurusan Kuliah,
semoga apa yang saya share di sini bisa bermanfaat dan memberikan motivasi pada kita semua
untuk terus berkarya dan berbuat sesuatu yang bisa berguna untuk orang banyak.

Perkuliahan dan Prospek Kerja Jurusan Farmasi

Jurusan Farmasi

Farmasi, maka pikiran kita semua akan mengarah pada sekelompok benda yang kita disebut obat-obatan. Kenyataanya, Ilmu Farmasi memang membahas tentang obat-obatan dan berbagai hal yang berhubungan dengan obat, bahkan termasuk kimia, biologi, kesehatan masyarakat, bahkan sampai ke manajemen dan pemasaran.

Kata farmasi berasal dari bahasa latin, yaitu pharmakos yang berarti sihir atau racun. Kedengaran mengerikan bukan? Memang kalau obat-obatan dikonsumsi secara berlebihan bisa menimbulkan efek keracunan. Nah, disinilah salah satu peranan seorang Farmasis (profesional di bidang Farmasi), menemukan potensi penyembuhan dari suatu bahan dan menakarnya agar bermanfaat secara optimal tanpa menimbulkan efek samping.

Pada tahun 2014 Dirjen Dikti merilis data yang menyebutkan bahwa jurusan Farmasi adalah jurusan kuliah dengan peminat terbanyak nomor lima di Indonesia. Kenapa bisa demikian? Hal ini cukup wajar sebenarnya, karena farmasi bergerak dibidang kesehatan yang merupakan salah satu kebutuhan hidup manusia yang tidak pernah sepi, selain bidang makanan.

Apa yang dipelajari di Jurusan Farmasi?

Gambaran prospek lapangan kerja jurusan farmasi
Industri Farmasi adalah Industri Kesehatan (Flickr/Epsos)
Pada intinya, bahasan utama dalam perkuliahan Jurusan Farmasi adalah bagaimana cara membuat obat, cara membuat obat tersebut tahan lama, bagaimana cara menemukan senyawa kimia dari berbagai sumber yang berpotensi dikembangkan sebagai bahan obat, bagaimana cara membuat obat-obatan dengan bahan dasar tanaman herbal. Mahasiswa Farmasi akan banyak menghapalkan nama-nama senyawa kimia, kode-kode obat, nama-nama tanaman seperti di jurusan biologi dan sebagainya.

Pada semester awal perkuliahan (semester 1 atau 2), mahasiswa akan menerima kuliah dari bidang-bidang ilmu yang masih umum seperti jurusan-jurusan kuliah lainnya serta mata kuliah dasar atau pengantar Ilmu Farmasi. Misalnya Pancasila, Kewarganegaraan, Agama, Matematika, Bahasa dan lainnya.

Pada semester selanjutnya mata kuliah akan berfokus pada bahasan-bahasan farmasi yang lebih spesifik, sebagai contoh di Unpad mahasiswa akan menerima kuliah Farmasetika, Farmakokimia, Farmakologi dan Toksikologi dan Farmakognosi-Fitokimia. Mahasiswa Farmasi juga akan dibekali dengan ilmu-ilmu lain yang berhubungan atau menjadi pendukung bidang kefarmasian seperti Bioteknologi Farmasi, Nutrasetikal dan Terapi Nutrisi, Pemodelan Molekul Obat, TeknologiKultur Sel Jaringan, Sistem Baru Penghantaran Obat,  Farmakogenetik dan  Farmakogenomik, Farmasi Klinik dan Farmasi Rumah Sakit.

Setelah menyelesaikan studinya, mahasiswa jurusan farmasi akan mendapatkan gelar Sarjana Farmasi (S.Farm.).
Baca juga:
10 Alasan Perawat adalah Pasangan Ideal
Prospek Kerja Jurusan Kuliah Ilmu Gizi

Prospek Kerja Jurusan Farmasi

Farmasi sebagai bagian penting dari bidang kesehatan adalah salah satu bidang industri paling besar di dunia, karena itu jurusan Farmasi juga menjanjikan prospek kerja yang sangat besar bagi lulusannya. Bahkan jurusan farmasi merupakan salah satu jurusan dengan prospek kerja terbesar di dunia.

Bagaimana dengan di Indonesia? Tidak jauh berbeda dengan skala dunia, prospek kerj lulusan jurusan Farmasi di Indonesia juga ralatif besar. Sebagai gambaran, berikut ini adala beberapa prospek lapangan kerja bagi lulusan jurusan farmasi.

Tenaga Pendidik dan Peneliti Farmasi
Profesi dosen adalah salah satu peluang bagi lulusan jurusan Farmasi, namun seperti jurusan kuliah lainnya, saat ini  dibutuhkan gelar master untuk menjadi dosen. Selain mengajar, dosen farmasi juga bisa menjadi peneliti berbagai potensi tanaman obat yang masih relatif melimpah di Indonesia. Usaha penelitian ini sangat mendesak dilakukan karena kondisi biodiversitas di Indonesia semakin berkurang dengan kerusakan alam dan hutan.
Lulusan jurusan farmasi juga bisa bekerja di badan penelitian pemerintah seperti LIPI dan Balitro, namun mungkin peluang di lembaga ini relatif terbatas.
Sebagai tenaga pendidik, lulusan jurusan farmasi juga bisa mengajar di sekolah-sekolah kejuruan bidang farmasi.

Instansi Pemerintah (Pegawai Negeri Sipil)
Instansi pemerintahan yang paling membutuhkan lulusan jurusan Farmasi adalah Badan POM (Pengawasan Obat dan Makanan), Kementrian Kesehatan dan Dinas-dinas Kesehatan di Daerah, Rumah-rumah sakit pemerintah, puskesmas.

Sektor Swasta
Banyak sekali perusahaan-perusahaan nasional yang membutuhkan lulusan farmasi, terutama yang bergerak dalam industri obat-obatan seperti Kalbe Farma,  Kimia Farma, Bio Farma, Mead Johnson, Bintang Toedjoeh, Bayer, dan perusahaan yang bergerak di bidang industri makanan seperti Indofood, Wingsfood, Orang Tua grup, Yakult, Amerta Indah Otsuka, dan lain-lain.
Industri lain yang cukup potensial dimasuki oleh lulusan jurusan farmasi adalah industri kosmetik, dalam kelompok ini terdapat perusahaan-perusahaan seperti Nyonya Meneer, Mustika Ratu dan Martha Tilaar, Wardah, L'Oreal dan lain-lain.
Baca juga:
Jurusan Kuliah untuk Calon Wirausahawan
Prospek Kerja Jurusan Kuliah Teknik Industri

Rumah sakit, Apotik dan Laboratorium Klinik
Bidang layanan kesehatan seperti rumah sakit, apotik dan lab. klinik adalah bidang utama yang dapat dimasuki oleh seorang lulusan farmasi. Namun untuk bekerja sebagai apoteker profesional di berbagai lembaga jasa kesehatan diatas, seorang lulusan farmasi harus mengambil pendidikan keprofesian apoteker selama dua semester. Dengan berbekal sertifikat profesinya, seorang lulusan Farmasi kemudian disebut sebagai apoteker, selanjutnya mereka bisa mendirikan Apotik secara mandiri.

Demikianlah sedikit review singkat kami tentang perkuliahan dan prospek kerja Jurusan Farmasi, semoga bermanfaat untuk teman-teman yang sedang gundah untuk menentukan jurusan kuliah yang akan di ambil.
FYI, kalau teman-teman ingin mengetahui lebih dalam seluk-beluk Jurusan Farmasi, teman-teman dapat mengunjungi Blog Nurul Fajry Maulida, mbak Nurul salah satu mahasiswa farmasi Universitas Indonesia yang mengisi blognya dengan berbagai pengalaman dan ilmu farmasi yang didapatnya di bangku kuliah.
Enter your email address to get update from Jurusan Kuliah.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

13 comments

menambah wawasan saya tentang pengertian farmasi nih mas
makasih sharingnya

Balas

terima kasih informasinya mas, sangat membantu :)

Balas

sama-sama mbak... terimakasih kunjungannya... :)

Balas

jadi lebih tau mas apa Farmasi itu, Prospeknya juga bagus

Balas

semoga bermanfaat mbak... :)

Balas

klw dari d3 analis kesehatan ke s1 farmasi bisa nggak??

Balas

wah...memg TERBAIK lah...
BTW soal biaya prkuliahan ini gmn? plz rply i need more information about it

Balas

Kalo menurut saya sih bisa bisa saja, nanti tergantung pada saat pendaftaran biasanya ada tes masuk. Tergantung bisa menjawab atau tidaknya. Dan nanti saat Smt 1 dan 2 juga masih bahas matakuliah yang masih umum. Jadi masih bisa mengikuti matakuliahnya..

Balas

Kalau farmasi dibandingkan dengan pendidikan dokter gigi. Kakak plih yg mana dan mengapa kakak lebih mmilih itu? 😆

Balas

Kalau kuliah d farmasi kirara menghabiskn biyaya berapa sampe serjana


Balas

Copyright © 2013. Jurusan Kuliah - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib Proudly powered by Blogger