logo blog
Selamat Datang di Info Jurusan Kuliah
Terima kasih atas kunjungan Anda di Info Jurusan Kuliah,
semoga apa yang saya share di sini bisa bermanfaat dan memberikan motivasi pada kita semua
untuk terus berkarya dan berbuat sesuatu yang bisa berguna untuk orang banyak.

5 Tantangan Bagi Mahasiswa Asing di Jepang

Jepang terus menjadi tujuan wisata populer, bahkan mungkin salah satu yang terpopuler di dunia. Wisatawan dari berbagai negara terus berdatangan ke negeri sakura ini, kami yakin anda juga sudah memasukkan negara ini dalam list negara yang ingin dikunjungi. Tapi apakah anda ingin mengunjunginya hanya untuk beberapa hari travelling? Dengan berbagai kekayaan sejarah dan budaya, serta tentu saja Pendidikan dengan standar yang tinggi, kuliah di jepanga adalah sebuah pilihan yang sangat menarik.

Nah, belajar di luar negeri di Jepang mungkin terdengar sebagai ide yang sangat bagus. pada awalnya memang terdengar menarik dan eksotis tetapi sebelum Anda memutuskan jalan tersebut, pastikan Anda tahu apa yang akan terjadi dalam kenyataan.

Berikut adalah beberapa tantangan yang akan Anda hadapi ketika belajar di Jepang, dan tips untuk bagaimana Anda dapat mengatasinya:

1. Masalah bahasa

tips kuliah di jepang

Jika Anda bukan penutur asli Bahasa jepang, satu hal yang dapat memperlambat Anda adalah masalah bahasa. Bahkan orang-orang yang telah menghabiskan bertahun-tahun belajar bahasa Jepang kadang masih mengalami kesulitan untuk dipahami dan berusaha memahami penduduk setempat. Terkadang, terlepas dari kefasihan Anda, Anda mungkin disalahpahami karena orang Jepang menganggap anda orang asing.

Seorang mahasiswi, Britney dari AS melakukan studi pertukaran musim panas di sebuah universitas swasta di Tokyo selama sebulan dan mengatakan bahwa beberapa orang Jepang pura-pura tidak memahaminya. Dia sudah belajar bahasa Jepang selama lima tahun dan tidak membiarkan orang-orang yang berpikiran sempit itu tidak menyukainya.

Baca juga:
Pentingnya Bahasa Inggris bagi Mahasiswa
Tips Untuk Mendapatkan Beasiswa Luar Negeri

Dia mengatakan bahwa jika Anda ingin memanfaatkan waktu Anda untuk belajar di Jepang, Anda harus membuat diri Anda mudah didekati, karena orang Jepang cenderung tampak malu (pada awalnya) pada orang asing.

Raymond dari Selandia Baru belajar bahasa Jepang di Osaka selama satu tahun dan menjadi satu-satunya orang yang berbahasa Inggris di kelasnya. Meskipun dia mengakui sulit untuk berkomunikasi dalam bahasa Jepang, dia terbiasa setelah enam bulan. Jika Anda berada di kelas seperti ini, jangan putus asa! Gunakan itu sebagai kesempatan sempurna untuk melatih semua bahasa Jepang yang akan Anda pelajari.

Irina dari Honduras mengerjakan masternya di Shimane dan mengejar gelar PhD di Sendai. Dia mengakui bahwa karena banyak kelasnya dalam bahasa Jepang, dia harus berkonsentrasi sangat keras, bahkan untuk menangkap beberapa kata. Ada juga saat-saat canggung ketika orang lain menertawakan lelucon yang dibuat profesor dan dia tidak mengerti.

Ivan dari Selandia Baru di Tottori merekomendasikan rekaman ceramah sehingga Anda dapat mendengarkannya nanti. Dia juga mengambil foto kanji di buku teksnya dan menggunakan aplikasi dan situs web terjemahan untuk memahaminya.

Dia menambahkan bahwa Anda tidak boleh hanya mengandalkan kursus bahasa Jepang di universitas Anda karena kelas tersebut mungkin lebih atau kurang maju daripada tingkat kemampuan bahasa Anda. Hubungi organisasi komunitas untuk mengikuti pelajaran bahasa Jepang gratis di akhir pekan dan malam hari untuk belajar sesuai kemampuan Anda.

Tip lain: jika Anda memilih untuk belajar di Jepang melalui penyedia program, pilih salah satu yang menawarkan kelas bahasa Jepang sebagai bagian dari paket totalnya.

Kendala bahasa adalah rintangan besar untuk diatasi dan dapat membuat kesulitan menjadi semakin sulit.

2. Anda harus berteman bagaimanapun caranya

kuliah mahasiswa jepang

Bersosialisasi di Jepang adalah salah satu tantangan lain yang harus Anda hadapi. Britney menemukan bahwa karena ada banyak orang asing dalam program pertukarannya, dia tidak dapat membuat banyak teman Jepang atau berlatih bahasa Jepang dengan penduduk setempat. Seperti Britney, Josephine dari AS mengakui bahwa menjalin pertemanan dengan  teman-teman Jepang selama berada di Kyoto itu sulit. Karena kelas elektifnya diajarkan dalam bahasa Inggris dan program studinya di luar negeri bentrok dengan jadwal normal universitas, dia merasa sulit untuk bertemu dengan siswa lokal.

Dia juga merasa sulit untuk bergabung dengan klub dan masyarakat universitas karena perbedaan waktunya. Jika Anda ingin membuat menjalin pertemanan mahasiswa Jepang dengan cepat, ia mengatakan Anda pasti harus mulai meneliti klub yang ingin Anda ikuti dan pergi secara teratur. Raymond setuju bahwa untuk mendapatkan teman, Anda harus mengikuti klub budaya Jepang. Setelah beberapa percobaan dan meleset, dia bergabung dan terjebak dengan klub voli.

Irina mengakui bahwa mencari teman di Jepang adalah salah satu hal tersulit yang harus dia lakukan, terutama karena latar belakang budaya mereka yang berbeda. Dia tidak tahu grup J Pop terbaru atau acara populer di TV dan mereka tidak tahu apa-apa tentang Honduras. Meskipun demikian, dengan sikap yang baik, ia masih mampu membuat banyak teman Jepang.

Kiat orang dalam: ketahui budaya pop Jepang dari situs web dan blog sebelum Anda pergi sehingga Anda tidak terlihat benar-benar tidak mengerti dan dapat dengan mudah memulai percakapan.

Jika semuanya gagal dan Anda masih merasa seperti berhibernasi di kamar Anda sepanjang waktu, jangan. Josephine merekomendasikan melakukan sesuatu setiap akhir pekan untuk mengusir kebosanan. Baik itu berbicara dengan berjalan-jalan di sekitar lingkungan, membenamkan diri dalam pengalaman film Jepang, mengunjungi kuil atau kuil masyarakat, atau mengikuti matsuri atau festival lokal, lakukan sekarang atau Anda pasti akan menyesal ketika kembali ke rumah.

Baca juga:
Prospek Jurusan Kuliah Ilmu Komunikasi
Prospek Jurusan Kuliah Hubungan Internasional

3. Menyesuaikan Makanan

masakan jepang

Budaya Jepang adalah tentang makanan. Anda akan sering mendengar "Itadakimasu" atau "terima kasih" sebelum siapa pun membagi-bagikan sumpit. Anda juga akan belajar membersihkan piring Anda apa pun yang terjadi, jadi jika Anda suka pilih-pilih makanan, jangan. Mengatakan bahwa Anda seorang vegetarian sama seperti memberi tahu orang Jepang bahwa Anda berasal dari planet lain; mereka tidak mendapatkannya dan mereka masih akan menawarkan seafood, tidak peduli berapa kali Anda menggelengkan kepala.

Jika Anda berencana untuk homestay dengan keluarga Jepang, meskipun mereka akan mencoba untuk mengakomodasi kebutuhan Anda karena Anda seorang tamu, Anda harus mempertimbangkan dengan hati-hati bagaimana kebiasaan diet khusus Anda mungkin menimbulkan rasa tidak nyaman pada mereka.

Baca juga:
7 Alasan Kuliah di Jurusan Ilmu Gizi dan Makanan
Prospek Kerja Jurusan Ilmu Gizi

4. Anda akan membutuhkan tempat tinggal

perkotaan di jepang

Jika Anda berencana untuk belajar di di Jepang selama kurang dari satu tahun, Anda harus mencari tempat tinggal. Tergantung di mana Anda memutuskan untuk belajar di Jepang, pilihan tempat tinggal akan bervariasi. Hotel adalah pilihan yang dapat menguras dompet Anda dalam waktu singkat, homestay adalah pilihan yang sangat terjangkau, tetapi dapat menjadi rumit. JIka tidak mengenal orang Jepang dengan baik, di satu homestay, kita mungkin akan  sering disalahpahami. Untuk menghindari ini, Anda harus seterbuka mungkin dan melakukan yang terbaik untuk berkomunikasi dengan keluarga angkat Anda.

Bagi mereka yang ingin sedikit lebih mandiri, Anda dapat tinggal di asrama universitas hingga satu tahun. Tidak hanya terjangkau, tetapi juga jauh lebih mudah untuk bersosialisasi, dengan banyak siswa internasional lain untuk diajak ngobrol. Namun, jika Anda berencana untuk belajar di Jepang selama lebih dari satu tahun, homestay dan asrama universitas tidak akan cukup membantu anda untuk berhemat. Pilihan populer untuk siswa internasional yang memilih untuk belajar kota-kota besar seperti Tokyo dan Osaka, mengontrak rumah dan berbagi bisa menjadi solusi yang sangat baik.

Di sisi lain, mungkin Anda ingin mendapatkan apartemen sendiri. Ketika Irina berencana pindah ke tempatnya sendiri, dia harus mencari perusahaan real estate untuk membantunya. Saat mencari, dia menemukan banyak pembatasan seperti "tidak ada wanita" atau "tidak ada orang asing." Pada akhirnya, dia harus meminta seorang teman Jepang untuk bertindak sebagai perantara antara dia, perusahaan real estate, dan tuan tanah.

Baca juga:
7 Alasan Kuliah di Jurusan Arsitektur
Prospek Jurusan Kuliah Teknik Arsitektur

Ivan juga merekomendasikan untuk memeriksa perumahan kota atau prefektur yang bisa lebih murah daripada harga sewa pasar. Berbicaralah dengan teman-teman Jepang Anda dan mungkin Anda akan diperkenalkan kepada orang-orang lokal yang ramah yang tidak akan memungut biaya seperti yang dilakukan oleh perusahaan.

Jika Anda memilih untuk pergi ke Jepang melalui penyedia program studi di luar negeri, Anda beruntung. Penyedia program belajar di luar negeri cenderung memilah akomodasi Anda terlebih dahulu, tetapi ingat bahwa tidak ada dua program yang serupa. Pelajari secara seksama sebelum Anda berkomitmen: bandingkan program, baca ulasan, dan berbicaralah dengan alumni tentang perumahan dan hal-hal penting lainnya.

Baca juga: 7 Hal yang Sangat Menarik Tentang Kuliah di Inggris

5. Kehidupan sehari-hari mungkin tampak luar biasa pada awalnya

keseharian masyarakat jepang
Festival Menangkap Ikan Salmon. Sumber

Ketika Anda pertama kali sampai di sana, Jepang bisa tampak seperti surga. Semua orang sangat ramah dan sopan sehingga akan membuat Anda terkejut. Anda mungkin bisa mendapatkan bantuan untuk menyiapkan rekening bank atau mendaftar di balai kota tetapi apa yang terjadi ketika Anda harus melakukannya sendiri? Irena dari Lithuania setuju bahwa hambatan bahasa membuat kehidupan sehari-hari menjadi sulit pada awalnya. Karena dia tidak bisa membaca kanji, dia tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan semua surat yang dia dapatkan dan harus meminta bantuan.

Seperti Irena dari Lituania, Irina dari Honduras bergumul dengan bahasa dan mengatakan bahwa banyak tantangan yang dia hadapi adalah karena dia kurang lancer berbahasa Jepang. Pergi ke supermarket untuk pertama kalinya sangat menakutkan karena hampir semua labelnya menggunakan huruf kanji. Suatu kali, dia pikir dia membeli minyak dan membawa pulang mirin sebagai gantinya. Dia menelepon ibunya, mengatakan bahwa dia harus makan hanya buah dan sayuran karena mereka adalah satu-satunya hal yang bisa dia identifikasi. Untungnya, dia selamat dari supermarket dan sekarang bisa berbelanja dengan lebih percaya diri.

Beasiswa: 7 Program Beasiswa Kuliah di Jepang

Pergi ke rumah sakit adalah cerita lain. Bahkan sebelum menemui dokter, Irina harus menjawab pertanyaan dan mengisi dokumen tentang gejalanya dalam bahasa Jepang. Pergi ke kantor pos juga merepotkan. Setelah beberapa kunjungan, dia melihat tanda baru yang mengatakan, “Kami tidak berbicara bahasa Inggris di kantor ini, jadi silakan datang dengan seseorang yang bisa berbahasa Jepang.” Astaga!

Jasmien dari Belgia, yang belajar di Tokyo dan sekarang belajar di Tottori, mengatakan untuk menjadi sangat akrab dengan sistem transportasi umum. Jika anda langsung merasa seperti dyslexia ketika melihat huruf kanji di stasiun kereta, gunakan aplikasi seperti Hyperdia untuk mengetahui waktu kereta dalam bahasa Inggris. Pelajari cara meminta petunjuk dalam bahasa Jepang untuk berkeliling dan jika Anda masih terikat lidah, selalu ada Google Maps.

Jurusan Kuliah: Prospek Jurusan Kuliah Perencanaan Wilayah dan Kota

Untuk tetap terhubung, dia juga merekomendasikan untuk memiliki WiFi saku karena WiFi gratis di Jepang sedikit seperti lelucon, bahkan di Tokyo. Membeli kartu SIM Jepang, di sisi lain, dapat menjadi rumit dan Anda mungkin memerlukan bantuan dari seorang teman Jepang.

Meskipun Jepang terkenal di dunia karena teknologinya, ada banyak potensi masalah dalam kehidupan sehari-hari. Bagi Irena, pergi ke bank untuk menukarkan uang sama seperti mencabut gigi. Dia tidak mengerti mengapa dia harus mengisi begitu banyak formulir dan menunggu begitu lama untuk mengubah beberapa Euro menjadi Yen. Sejak itu, dia tumbuh cukup sabar dengan prosesnya. Juga, jika Anda berencana untuk mengubah alamat Anda selama belajar di luar negeri di Jepang, Anda harus mengisi banyak dokumen di kantor kota.

Ivan setuju bahwa birokrasi di universitas-universitas Jepang dapat. Suatu kali, ia harus menuliskan secara tertulis detail yang sama untuk universitasnya setidaknya 20 kali dan mengirimkan foto lima kali. Sarannya: selalu simpan beberapa foto ID dan pelajari beberapa meditasi yang menenangkan pikiran.

Tips Kuliah: 9 Masalah Mahasiswa dan Alternatif Solusinya

Untuk menjauhkan stress dari kehidupan sehari-hari, pelajari percakapan dasar bahasa Jepang sebelum naik ke pesawat. Irina menyarankan untuk melihat artikel, blog, dan video YouTube tentang kehidupan di Jepang, jadi begitu Anda tiba di sana, Anda tidak akan merasa seperti ikan yang keluar dari air. Bahkan jika bahasa Jepang Anda tidak terlalu baik, latihlah dengan banyak kesabaran dengan penduduk setempat. Jika pikiran Anda menggambar kosong, gunakan bahasa tubuh dan aplikasi bahasa untuk menghindari kesalahpahaman. Irina mengatakan untuk bertahan karena seiring berjalannya waktu, segala sesuatunya akan menjadi jauh lebih mudah.

Tips Kuliah: Tips Manajemen Waktu Mahasiswa

Belajar di Jepang dapat menjadi pengalaman yang luar biasa tetapi juga sangat membuat frustrasi jika Anda tidak tahu bahasanya. Terima tantangan, pelajari hal-hal penting, bersikap sopan kepada semua orang yang Anda temui, dan cobalah untuk bersabar. Anda akan segera menyadari bahwa jika Anda dapat menangani belajar dan hidup di negara di mana Anda tidak tahu bahasanya, Anda akan menjadi lebih kuat dan mampu bertahan hidup hamper di semua hal lain yang ada dalam hidup Anda.
Enter your email address to get update from Jurusan Kuliah.
Print PDF
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »

Copyright © 2013. Jurusan Kuliah - All Rights Reserved | Template Created by Kompi Ajaib Proudly powered by Blogger